Jan 10, 2012

Macet di Jalan Layang Klender


Postingan ini udah lama gw buat. Kejadiannya di jalan Klender, magrib-magrib pas balik dari kantor lama. Kayaknya bagus juga kalo dipejeng disini. :D
Pada suatu malam, waktu gw pulang dari kantor, seperti biasa gw naik metromini 49/46 menuju pertamina layur. Biasanya gw emang turun di situ trus nyambung metromini 47 sampe pondok kopi. Waktu itu si kenek rangazharr itu mengoper semua penumpangnya di terminal rawamangun. Gw si mikir aja, dari pada naek 49 lagi mendingan gw naek angkot 25 nyampe pondok kopi. Iye kan? :p Apalagi karena tu kenek ngasihin lagi duitnya seribu :P hehe. Nah, lalu gw naiklah ke armada 25 itu. (Inget Pak Budi, salah satu wakil kepsek di 26. Hahaha)

Jalanan macet parah waktu itu. Seisi angkutan itu sangat bisa dipastikan 'kegerahan' akibat macet yang amat sangat stuck menyebabkan sang angkot gak jalan-jalan. Udah capek pada pulang kerja/sekolah, ngantuk, macet, laper lagi! #nohope

Namun, sepertinya kami para penumpang lumayan terhibur dengan ocehan sang sopir dengan kerabat di sebelah kirinya (bukan kenek). Sang sopir tak henti-hentinya berceloteh tentang hal-hal ringan kesehariannya yang terasa (agak) 'lucu' di telinga kami para penumpang. Mulai dari curhatan kejar setoran, sewa sepi banget ga dapet-dapet, bensin yang boros nan mahal, sampai komentar tentang salah satu teman perempuannya. Nah, yang terakhir ini nih poinnya Flip. Hihihi, dari tadi gua ngomongin apaan yak? Non-sense banget kayaknya,, xD

Ekhemm, jadi gini.

Gw mendengar dengan jelas sekali pembicaraan mereka, karena kebetulan gw duduk persis belakang sopir. Si sopir berkata:

sopir       : "eh, si noona buka krudung yak? katanya dia buka krudung"

teman     : "hah, siapa? si noona? iyak, maren gw ketemu. pendek gitu rambutnya"

sopir       : "ngapa itu dia kagak pake krudung lagi. kagak pake krudung gitu jelek padahal mah. dosa lagi. cakepan pake krudung cewek"

teman     : "iya yak. uda biasa ngeliat dia pake krudung trus ga make jadinya aneh. kemaren aja pas liat gw bingung. lagian rapihan make krudung emang kalo cewek"

sopir       : "tau dah tu orang. emang ngapa si dia katanya ga pake krudung?"

teman     : "kagak tau. emang pengen aja kali"

sopir       : "sayang bener itu"

teman     : "yaah... kagak tau dah. dia ini."

Hmm, well,

What do you get from the conversation above, Flop?

Gue ya, agak senyum-senyum gimanaa gitu pas dengernya. Gw agak takjub juga. Ternyata sopir dan temennya yang memiliki tampang ugal-ugalan itu bisa berkomentar demikian. Ada rasa bangga juga sama tu sopir&fren. Ternyata mereka gitu-gitu juga ngerti dan sadar bahwa perempuan itu seharusnya berhijab. Walaupun baru sekedar kerudung yang mereka ketahui. Seharusnya para perempuan juga sadar ya, bahwa teman laki-laki sekelilingnya itu ingin mereka dalam keadaan yang 'aman' berhijab, bukan malah membuka hijabnya. Sebenarnya komentar seperti sopir & fren ini bukan baru kali ini aja gw dengar. Beberapa orang laki-laki sekeliling gw yang mengetahui teman perempuannya melepaskan krudungnya juga rata-rata berkomentar sama. Sayang. Kenapa dilepas. Dan tak sedikit dari mereka merasa kecewa. (Bukan malah merasa senang).

Tapi, mengapa perempuan melepaskan kerudungnya? Merasa kurang cantik jadinya? Merasa kurang menarik? Tidak fashionist? Atau apa? Entahlah, yang pasti mungkin salah satu hal tersebut faktornya. Apakah kamu tahu, saya pun sedih mendengarnya jika ada teman yang awalnya berjilbab kemudian melepaskannya. :( Wahai Flips, sadarlah, bahkan kaum Adam pun lebih senang jika engkau berhijab. Mereka justru kecewa jika engkau menanggalkan jilbab. Lalu apa yang engkau inginkan sekarang? Ketahuilah, bagi muslimah, bahwa untuk berhijab itu adalah kewajiban, bukan suatu pilihan.

Ya Allah, terangilah jalan kami agar dapat selalu menjaga hijab ini.
Amiiinn..... :)

No comments: