May 9, 2013

Teh Tawar Anget

Suatu ketika di malam hari, ketika beberapa mahasiswa non reguler selesai menjalani kelas keduanya dengan rasa lelah dan ngantuk sepulang dari aktivitasnya di kantor. Duduk di kelas yang hanya berlangsung sekitar dua-tiga jam amat cukup untuk membuat mereka kelaparan. Lalu dimulailah perjalanan suci mencari sesuap nasi ke tempat langganan mereka makan malam.. Nasi goreng samping Superindo di dekat kampus.

Walaupun judulnya nasi goreng, tapi abang-abangnya gak cuma jual nasi goreng aja. Disana ada mie goreng/rebus, kwetiau goreng/rebus, trus ada mawut  (sejenis nasi goreng acak-acakan yang dicampur mie) lalu ada juga ayam bakar/goreng tulang lunak (yang ini enaaaaakk nagih!), bubur ayam, lontong sayur, aneka jus dan sup buah... ---aduh jadi laper---

Seperti biasa, ketika sampai disana si abang-abang dan mbak pelayannya menyambut ramai kedatangan mereka. Sapaannya setiap malam nggak berubah, sih. "Pesen apa mbak, mas?" atau versi lainnya kalau terdengar sudah basi mungkin jadi "Makan apa mbak, mas?" Para mahasiswa yang ditanya, sih sebenernya gak terlalu peduli juga sama pertanyaan mereka. Tanpa perlu ditanya juga para abang dan mbak pelayan itu bakal kewalahan sama cerocosan pesenan si mahasiswa-mahasiswa yang menjadi liar kalo kelaparan. --halah, yang ini lebay--

"Mas, nasi goreng pedes satu yak!"
"Bang, mie goreng atu!"
"Mas, mawut mas!"
"Maaas, nasi goreng pakek sayur, sayurannya sekilo ya, mas!"
"Bang, mie rebus porsi besaarrr! Kalo laper saya jadi galak nih."

Sementara anak-anak laper itu berlomba-lomba menyebutkan pesanannya, pada akhirnya si mas yang jadi juru masak sekaligus pelayannya sekaligus kasirnya pasti menghampiri menanyakan satu-persatu para mahasiswa yang udah duduk gelisah di meja makan.

Karena menunggu pesanan selesai dimasak cukup lama, biasanya dateng lagi mas-mas yang lainnya menghampiri mereka menanyakan minuman yang diinginkan. Yang namanya jadi mahasiswa punya kantong sendiri nan pas-pasan itu memang agak susah. Susah menjaga hasrat untuk memesan ini itu. Tapi berhubung saat itu lagi tanggal penghabisan, --penghabisan gaji maksutnya. hahaha,, xD-- jadinya hasrat mereka buat mesen jus-jus dan sup buah segar terbendung sudah oleh kantong mereka yang hanya bisa membisu walaupun sudah ingin menjerit.

"Minumnya apa aja nih, mas, mbak?"
"Mmm... saya es teh manis bang. Eh, lu apa, cuy?"
"Gue teh tawar anget. Panas juga boleh deh mas."
"Teh tawar juga bang."
"Mas saya mo es teh tawar yak!"

Lima belas menit berlalu. Pesanan makanan dan minuman mereka sudah tiba di depannya masing-masing. Selesai menghabiskan makanannya biasanya mereka tidak langsung beranjak. Biasanya terjadi obrolan ngalor ngidul terjadi di sana. Mulai soal jenuh dengan pekerjaan, kuliah, tugas-tugas kuliah yang terasa bertubi-tubi, dan curhat soal gebetan yang nggak ngerti-ngerti juga kalo ada yang lagi pengen banget ketemu. --hehe, hayoo kalo yang ini siapa tebaakk... :))--

Malam semakin larut, pengunjung tempat makan itu tinggal mereka berlima saja. Walaupun nyeleneh-nyeleneh begitu mereka juga masih punya perasaan kok. Kasian juga sama abang-abangnya udah capek mau tutup lapak tapi masih ada pengunjung yang belom pulang. Akhirnya mereka memutuskan untuk bayar.

"Abaaaang mau bayar."
"Oooh, udah mbak, Makannya apa?"
"Mie goreng sama teh tawar anget berapa mas?"
"Sepuluh ribu aja, mbak. Kalo mas nya makan apa?"
"Nasi goreng sama es teh manis."
"Dua belas ribu, mas."
"............"

Selesai semuanya membayar, dimulailah percakapan absurd mereka menutup pertemuan malam itu.

"Ih, kok aneh yak. Gue biasa makan nasgor sama es teh manis biasanya cuma 11ribu. Lah, kok jadi 12ribu..?" *berpikir*

"Hahaha, iyaaa gw juga bingung. Kirain gw doang yang ngeh."

"Lu minum sama teh tawar anget berapa? Harganya tetep kan?"

"Iyaks, teh tawar anget mah tetep seribu,, sama mie goreng jadi pas 10ribu ^^,"

"Kok jauh amat yak harganya. Masa nambah gula sesendok doang beda 2ribu :-/"

*ngakak*
"Yaaa.... lu kan tadi minum es teh manis kali. Jadi es batu nya nambah seribu. Trus gulanya sendok nambah seribu lagih. Hahahaha,,, xD"

"Wuidiiiih..... mantep bener es batu serebu gula serebu. Lumayan banget yak jualan es teh manis."
*merasa peluang jualan es teh manis menggiurkan x)*

"Hahahah,, udeeh makanya besok-besok minum teh tawar anget aja udah. Minuman paling enak tuh. Baik di lambung maupun di kantong. Mwaaahahaha,,"

*semuanya tertawa ngakak*
:))

No comments: